DAFTAR RINGKASAN PERISTIWA TANGGAL DALAM NASKAH

merapi

DAFTAR RINGKASAN PERISTIWA TANGGAL DALAM NASKAH

PART

Pu

puh

Tembang No Bait Kutipan Terjemahan Keterangan
23 Kinanthi Sunan lan Gupĕnur luguh,

kala wiwit apĕpanggih,

duk wontĕn ing Padagangan,

dina Ngahad panca sasi,

ing wulan Bĕsar Be warsa,

Sirna Naga Obah Bumi. 

Sunan dan Gubernur duduk.

Ketika memulai pertemuan,

saat berada di Padagangan, hari Minggu, bulan kelima, di bulan Besar, tahun Be, Sirna Naga Obah Bumi (1680)

Tanggal pertemuan Sunan Paku Buwono II dengan Gubernur Hartingh
28 Pangkur 22 Lingsir wetan anuju dina Jumungah,

sasi Sura duk jurit,

ing Tugu sĕmana,

kang aprang samya sura,

adhĕdhĕk kĕlĕtan kali,

wadya Narendra,

datan sranta nyabrang.

Dini hari menuju hari Jumat,

bulan Sura saat perangnya, 

di Tugu kala itu.

yang berperang semuanya berani,

mengintai terhalang sungai,

prajurit Narendra,

tidak sabar menyeberang.

Perang Mangkunegara dengan pasukan Sunan yang dibantu oleh Kumpeni dan bupati pesisir di wilayah Tugu.
29 Asmara-

dana

11 Kala rawuh ing Giyanti,

anglĕrĕsi dina Soma,

anĕnggih Sura sasine,

taun Be pan sinĕngkalan,

Jalma Masthaka Nem Nata,

tansah amatĕngkĕn rĕmbug,

Ketika datang ke Giyanti,

bertepatan hari Senin,

yaitu bulan Sura,

tahun Be dengan sengkalan ,

Janma Masthaka Nem Nata (16..1)

selalu memantapkan pembicaraan.

Pangeran Mangkubumi tiba di wilayah Giyanti. Di sana dia membangun pesanggrahan. Membuat, rangkaian kedaton, abdi dalem mengitari semuanya, alun-alun dibuat, loji di barat alun-alun, siaga menjaga bahaya.
29 Asmaradana 16 Lan atur urmat Sang Aji,

mijil saking dados marga,

Ubrĕsting pan sakathahe,

sĕdaya ingkang abĕkta,

kala ing dina Suma,

tanggal kaping pitu likur,

sasi Sura Be kĕng warsa.

Dan ucapan hormat Sang Aji,

keluar karena menjadi jalan,

Ubresting dan semua,

semua yang membawa,

ketika hari Senin,

tanggal 27,

bulan Sura tahun Be.

  • Kehidupan di pesanggrahan Giyanti cukup makmur. 
  • Sunan mendapatkan hadiah dari Ubresting berupa pakaian dan uang 5000 sebagai tanda kasih atas perjanjian sepakat antara kedua belah pihak.
30  Sinom 4-6 4. Ing wayah pĕcat rakitan,

dina Sĕptu amarĕngi,

ing Mulud tanggal sangalas,

sowan pinanggihan jawi,

di dalĕm pĕ-(h.87r)-pak sami,

denya bicara adangu,

timbalaning Sang Nata,

Pangran Natakusumadi,

sampun tĕlas Narendra kang ginupita.

5. Sinuwun non Ki Toyamas,

Tumĕnggung Yudanĕgari,

arĕsĕp sajroning nala,

sinamun dinuking liring,

tindak-tanduk prayogi,

aluwaran Sang Aprabu,

Hestingmeler wus pulang,

salin sasi tara lami,

dina Sĕptu ing sasi Jumadilawal.

6.Ubrus mantuk mring Sĕmarang,

kĕng kantun tĕngga Nrĕpati,

Fan Dar Pol tĕtindhih yuda,

ingkang jaga rina-wĕngi,

Kapitan Dokĕl nguni,

sigĕgĕn ingkang winuwus,

Pangran Mangkunĕgara,

aneng Burĕng sampun lami,

kasarakat larang bukti tan amangan.

4. Pada saat “pecat rakitan”,

hari Sabtu bersamaan,

pada Maulud tanggal 19,

menghadap pertemuan di luar,

abdi dalem leng-(h.87r)-kap semuanya,

pembicaraannya lama.

Pengumuman Sang Raja,

Pangeran Natakusuma,

sudah habis Raja yang dibicarakan.

 

5. Sinuwun melihat Ki Toyamas,

Tumenggung Yudanegara,

senang dalam hati,

disamarkan pandangan matanya,

solah tingkah menarik,

bubaran Sang Prabu.

Hestingmeler sudah pulang,

ganti bulan sementara lama,

hari Sabtu di bulan Jumadilawal.

 

 6.Ubrus pulang ke Semarang,

yang tinggal menjaga Raja,

Van Dar Pol pimpinan perang,

yang menjaga siang malam,

Kapten Dongkel dulu.

Hentikan ceritanya,

Pangeran Mangkunegara,

di Bureng suda lama,

kelaparan susah makan tidak makan.

31 Megatruh 1-2 1. Kala Gupnur prapta panggih Sang Aprabu,

Rupa Gajah Wayang Jalmi,

anglĕrĕsi dina Sĕptu,

tanggal pat likur marĕngi,

Jumadilakir etung wong.

 

2.Taun Ĕbe ngiring pasisir sĕdarum,

bupati Sala tan kari,

pĕpak sowan ing Sang Prabu,

andher Kumpni upĕsir,

samya lĕnggah kursi mangko.

1. Ketika Gubernur datang bertemu dengan Sang Aprabu,

Rupa Gajah Wayang Jalmi,

bertepatan dengan hari Sabtu,

tanggal 24 bersamaan,

dengan Jumadilakir, perhitungan orang.

 

2. Tahun Ebe mengiringkan Pasisir seluruhnya,

bupati Sala tidak ketinggalan,

lengkap menghadap Sang Prabu,

berjajar kumpeni opsir,

semuanya duduk di kursi sekarang.

Gubernur Hartingh menemui Sunan guna membahas rencana pembagian wilayah mataram. Sunan dipersilakan untuk memilih terlebih dahulu wilay ahnya.
36 Asmaradana 11-12 1. Nyata panjĕnĕngan Aji,

beda lawan sabĕnira,

sinĕngkalan duk jĕnĕnge

neng giyanti Kangjĕng Sunan,

jumĕnĕng Kangjĕng Sultan,

Sirna Astha Rasa iku,

dina Kĕmis tanggalira.

2. Sanga likur amarĕngi,

Rabingulakir sasinya,

ing taun Ĕbe wukune,

mĕnangkil ing mangsa astha,

Kangjĕng Sunan ingangkat,

marang Rat Pni sĕdarum,

ngrojongi sakarsa Nata.

1. Sungguh beliau Aji,

beda dengan biasanya,

diberi sengkalan ketika bertahtanya,

di Giyanti Kangjeng Sunan,

bergelar kangjeng Sultan,

Sirna Astha Rasa Iku,

hari Kamis tanggal,

 

2. 29 bersamaaan ,

Rabingulakir bulan,

di Tahun Ebe wukunya,

Menangkil di musim Kedelapan,

Kangjeng Sunan diangkat,

oleh Ratpeni semua,

menyetujui sekehendak Nata.

Pada hari Kamis, tanggal 29 Rabiulakhir Tahun Be telah berlangsung perjanjian mengenai pembagian wilayah antara Pangeran Mangkubumi dengan Sunan Paku Buwono II. Dalam perjanjian yang berlangsung di Giyanti tersebut di bawah persetujuan Dewan Hindia Belanda (Raad van Indie). Kerajaan Mataram dibagi 2, Kasunana Surakarta dipimpin oleh Sultan Paku Buwono II sementara Pangeran Mangkubumi mendirikan kerajaan baru yang dinamakan Kasultanan Yogyakarta.
36 Asmaradana 43-45 43. Angandika Sri Bupati,

heh sakehe wadyaning wang,

padha pirsakna sakehe,

ingsun akarya wĕrana,

kang nguwisi pakaryan,

Yudanĕgara sun pundhut,

sun junjung tĕka ing ngandhap.

 

44. Sun sĕngkakĕn ing wiyati,

sarta sun kulawisuda,

sun karya pĕpatih mangke,

kang nguwisi ing nĕgara,

barang pakaryaning wang,

arane lawas sun pundhut,

ingsun ganjar nama Radyan.

 

45. Danurĕja Adipati,

padha sira ngestokĕna,

44. Berkata Sri Bupati,

“Hai segenap prajuritku,

perhatikanlah semuanya,

aku membuat pembatas,

yang mengakhiri pekerjaan,

Yudanegara aku ambil,

aku angkat dari bawah.

 

44. Aku lambungkan ke langit,

dan aku wisuda,

aku jadikan pepatih sekarang,

yang menyelesaikan di kerajaan,

semua pekerjaanku,

nama lama aku ambil,

aku ganjar nama raden.

 

45. Danureja Adipati,

kalian semua laksanakan.”

….

DAFTAR RINGKASAN PERISTIWA TANGGAL DALAM NASKAH  – Beberapa waktu usai bertakhta sebagai Sultan Hamengku Buwono I, Sultan mengangkat Tumenggung Yudanegara sebagai patihnya. Ia diberi anugerah nama Raden Adipati Danureja.
38 Kinanthi 3 Samyaji taruna sĕpuh,

ing gati sami udani,

samya lulungid pinasang,

sinĕngkalan duk kĕpanggih,

Nata Astha Obah Jagat,

dangu tan agupita Aji.

Sesama Aji muda dan tua,

dalam pembicaraan semuanya tahu,

semuanya rahasia dipasang,

dengan sengkalan pertemuannya,

Nata Astha Obah Jagad,

lama tidak bicara Aji.

Beberapa saat usai perjanjian Giyanti, dilangsungkan pertemuan di Jatisari guna membahas detail pembagian wilayah. Pada kesempatan itu Sunan Paku Buwono II memberikan keris pusaka Kanjeng Kyai Kopek kepada Sultan Hamengku Buwono I. Berdasarkan pertemuan di Jatisari ini, Sultan mendapatkan wilayah mancanegara di sebelah timur Gunung Lawu.
39 Mijil 19-24 19.Kang liningan nuwun awot sari,

ngandika Sang Katong,

Pakuningrat sun junjung lungguhe,

amĕdanani wong gĕdhe sami,

ingsun tan udani,

lan sun paring lungguh.

 

20. Sewu tĕlung atus kaya dhingin,

Alap-Alap mĕngko,

sun junjung dadiya kaliwone,

sun linggihi sewu wis na kardi,

nuwun Dyan Dipati,

lan si Rangga iku.

 

21.Ingsun junjung lungguh mĕdanani,

wong panĕkar mangko,

ya sewu tĕlung atus lungguhe,

namane rangga ingsun mareni,

sun ganjar kĕkasih,

Rahaden Tumĕnggung.

 

22. Prawiradirja iku kĕng nami,

lan adhine karo,

Wirarana Wiradiwiryane,

sun tĕdhani sewu wong sawiji,

angangkat kardi,

arana tumĕnggung.

 

23. Wong Bumija tĕtĕp mĕdanani,

Natayuda mangko,

wong Numbak Anyar tĕtĕpa mangke,

Jayasudarga kĕng mĕdanani,

tuwin wong jro sami,

kang sun junjung lungguh.

 

24. Dhi Natakusuma mĕdanani,

angrehna wong ing jro,

Jawinata sun junjung lungguhe,

amĕdanani wong gĕdhong sami,

amituhu sami,

Danurĕja muwus.

19. Yang diberi tahu berterima kasih menyembah,

berkata Sang Katong,

“Pakuningrat aku angkat jabatannya,

menjadi wedana orang besar semuanya,

aku tidak tahu,

dan kuberikan sawah.

 

20. 1.300 penghasilan dulu,

Alap-alap nanti,

aku angkat menjadi kaliwonnya,

aku berikan sawah 1000 sudah ada hasil.”

Berterima kasih Dyan Dipati ,

dan Si Rangga itu.

 

21. Aku angkat jabatan menjadi wedana,

orang kepala kampung nanti,

juga 1.300 sawahnya,

nama Rangga aku ganti,

aku hadiahi nama,

Rahaden Tumenggung

 

22. Prawiradirja itu namanya,

dan adiknya berdua,

Wirarana dan Wiradiwirya,

aku berikan 1.000 seorang,

mempekerjakan,

bernamalah Tumenggung.

 

23. Orang Bumija tetap menjadi wedana,

Natayuda nanti,

orang Numbakanyar tetaplah nanti,

Jayasudarga yang menjadi wedana,

dan orang dalam semua,

yang aku angkat jabatan.

24. Adik Natakusuma menjadi wedana,

membawahi orang dalam,

Jawinata aku angkat jabatannya,

menjadi wedana orang gedung semua,

patuhilah semuanya.”

Danureja berkata.

Usai menjabat, Sultan Hamengku Buwono I memberikan pangkat dan gelar kepada orang-orang yang mendukungnya. Pangeran Pakuningrat diangkat menjadi wedana, Tumenggung Alap-Alap diangkat menjadi bupati kliwon, Raden Dipati, Raden Rangga, Pangeran Natayuda, Pangeran Jayasudarga, dan Pangeran Natakusuma diangkat menjadi wedana, Raden Wirarana dan Raden Wiradiwirya masing-masing diberikan tanah seluas 1000 cacah.

 

Baca juga : Curug Cikaso Destinasi Wisata yang Menakjubkan

DAFTAR RINGKASAN PERISTIWA DAN TANGGAL DALAM NASKAH  – Untuk informasi mengenai penelitian pariwisata, berupa kajian atau pendampingan lebih lanjut dapat menghubungi Admin kami di(0812-3299-9470).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *