Indeks Perjalanan dan Pariwisata Forum Ekonomi Dunia 2024

Indeks Perjalanan dan Pariwisata Forum Ekonomi Dunia 2024 – Ekonomi berpendapatan tinggi di Eropa dan Asia-Pasifik terus memimpin Indeks Perjalanan dan Pariwisata Forum Ekonomi Dunia, dengan Amerika Serikat, Spanyol, dan Jepang kembali berada di puncak peringkat. Meskipun ada pertumbuhan pasca-pandemi, sektor pariwisata global masih menghadapi tantangan kompleks, dengan pemulihan yang bervariasi menurut wilayah; hanya ada peningkatan skor keseluruhan yang marginal sejak edisi 2021.

Ekonomi berkembang telah membuat kemajuan signifikan – sebanyak 52 dari 71 ekonomi menunjukkan peningkatan sejak 2019 – namun investasi yang signifikan diperlukan untuk menjembatani kesenjangan dan meningkatkan pangsa pasar. Kedatangan wisatawan internasional dan kontribusi sektor perjalanan dan pariwisata terhadap PDB global diperkirakan akan kembali ke tingkat pra-pandemi tahun ini, didorong oleh pencabutan pembatasan perjalanan terkait COVID-19 dan permintaan yang kuat yang tertahan, menurut studi perjalanan dan pariwisata baru dari Forum Ekonomi Dunia yang dirilis hari ini.

Peringkat teratas daftar ekonomi tahun 2024 adalah Amerika Serikat, Spanyol, Jepang, Prancis, dan Australia. Timur Tengah memiliki tingkat pemulihan tertinggi dalam kedatangan wisatawan internasional (20% di atas tingkat 2019), sementara Eropa, Afrika, dan Amerika semuanya menunjukkan pemulihan yang kuat sekitar 90% pada tahun 2023.

Ini adalah beberapa temuan utama dari Indeks Pengembangan Perjalanan & Pariwisata 2024 (TTDI), sebuah laporan dua tahunan yang diterbitkan bekerja sama dengan Universitas Surrey, yang menganalisis sektor perjalanan dan pariwisata di 119 negara berdasarkan berbagai faktor dan kebijakan.

“Tahun ini menandai titik balik bagi sektor perjalanan dan pariwisata, yang kita ketahui memiliki kapasitas untuk membuka pertumbuhan dan melayani komunitas melalui transformasi ekonomi dan sosial,” kata Francisco Betti, Kepala tim Industri Global di Forum Ekonomi Dunia.

“TTDI menawarkan jendela pandang ke masa kini dan masa depan perjalanan dan pariwisata untuk pemimpin agar dapat menavigasi tren terbaru dalam sektor yang kompleks ini dan secara berkelanjutan membuka potensinya untuk komunitas dan negara di seluruh dunia.”

Pemulihan Pasca-Pandemi

Industri pariwisata global diperkirakan akan pulih dari keterpurukan akibat pandemi COVID-19 dan melampaui tingkat yang terlihat sebelum krisis. Hal ini terutama didorong oleh peningkatan permintaan yang signifikan di seluruh dunia, yang bertepatan dengan lebih banyaknya penerbangan yang tersedia, keterbukaan internasional yang lebih baik, dan peningkatan minat serta investasi dalam atraksi alam dan budaya.

Namun, pemulihan global ini beragam. Sementara 71 dari 119 ekonomi yang diperingkatkan meningkatkan skor mereka sejak 2019, skor indeks rata-rata hanya naik 0,7% di atas tingkat pra-pandemi.

Meskipun sektor ini telah melewati guncangan krisis kesehatan global, masih ada tantangan eksternal lainnya yang dihadapi, mulai dari risiko makroekonomi, geopolitik, dan lingkungan yang meningkat, hingga peningkatan pengawasan terhadap praktik keberlanjutan dan dampak teknologi digital baru, seperti big data dan kecerdasan buatan. Selain itu, kekurangan tenaga kerja masih berlangsung, dan kapasitas rute udara, investasi modal, produktivitas, serta faktor pasokan sektor lainnya belum mengikuti peningkatan permintaan. Ketidakseimbangan ini, yang diperburuk oleh inflasi global, telah meningkatkan harga dan masalah layanan.

Sorotan TTDI 2024

Dari 30 negara dengan skor tertinggi dalam indeks tahun 2024, 26 adalah ekonomi berpendapatan tinggi, 19 berbasis di Eropa, tujuh di Asia-Pasifik, tiga di Amerika, dan satu (Uni Emirat Arab) di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA). Sepuluh negara teratas dalam edisi 2024 adalah Amerika Serikat, Spanyol, Jepang, Prancis, Australia, Jerman, Inggris, China, Italia, dan Swiss.

Hasil ini menunjukkan bahwa ekonomi berpendapatan tinggi umumnya terus memiliki kondisi yang lebih menguntungkan untuk pengembangan perjalanan dan pariwisata. Ini didukung oleh lingkungan bisnis yang kondusif, pasar tenaga kerja yang dinamis, kebijakan perjalanan yang terbuka, infrastruktur transportasi dan pariwisata yang kuat, serta atraksi alam, budaya, dan non-leisure yang berkembang baik.

Meskipun demikian, negara berkembang telah melihat beberapa perbaikan terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Di antara ekonomi berpendapatan menengah atas, China telah memperkuat peringkatnya di sepuluh besar; destinasi pariwisata utama yang sedang berkembang seperti Indonesia, Brasil, dan Turki telah bergabung dengan China di kuartil atas peringkat.

Secara lebih luas, ekonomi berpendapatan rendah hingga menengah atas menyumbang lebih dari 70% negara yang telah meningkatkan skor mereka sejak 2019, sementara MENA dan Afrika sub-Sahara adalah di antara wilayah yang paling meningkat. Arab Saudi dan UAE adalah satu-satunya ekonomi berpendapatan tinggi yang termasuk di antara sepuluh ekonomi yang paling meningkat antara tahun 2019 dan 2024.

Meskipun ada kemajuan ini, TTDI memperingatkan bahwa investasi signifikan diperlukan untuk menutup kesenjangan dalam kondisi pendukung dan pangsa pasar antara negara berkembang dan negara berpendapatan tinggi.

Salah satu jalur yang mungkin untuk membantu mencapai ini adalah dengan memanfaatkan aset alam dan budaya secara berkelanjutan – yang kurang berkorelasi dengan tingkat pendapatan negara dibandingkan faktor lainnya – dan dapat menawarkan negara berkembang peluang untuk pengembangan ekonomi berbasis pariwisata.

“Adalah penting untuk menjembatani kesenjangan antara kemampuan ekonomi yang berbeda untuk membangun lingkungan yang kuat bagi sektor perjalanan dan pariwisata mereka untuk berkembang,” kata Iis Tussyadiah, Profesor dan Kepala Sekolah Manajemen Perhotelan dan Pariwisata di Universitas Surrey.

“Sektor ini memiliki potensi besar untuk mendorong kemakmuran dan mengurangi risiko global, namun potensi tersebut hanya dapat sepenuhnya direalisasikan melalui pendekatan yang strategis dan inklusif.”
Baca juga : Candi Borobudur dan Vihara Mendut Siap Terjadi Lonjakan Wisatawan

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *