Teknik Pewarnaan Ecoprint yang Ramah Lingkungan

Kelestarian lingkungan dan alam yang sangat penting bagi kehidupan mahluk dibumi. Manusia sebagai khalifah di bumi wajib menjaga kelestariannya. Apabila tidak menjaga kelestarian alamnya maka akan terjadi kerusakan yang akan mengakibatkan bencana alam. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan pembaharuan pada ilmu pengetahuan untuk menunjang pertumbuhan dunia pendidikan dan dunia industri dengan tetap menjaga kelestarian alamnya. Langkah yang dapat diterapkan dalam dunia busana salah satunya adalah pewarnaan tekstil yang menggunakan bahan ramah lingkungan dan limbah pewarnaannya tidak mencemari lingkungan seperti teknik pewarnaan ecoprint.

Pewarnaan tekstil di Indonesia sangat beragam teknik, bahan, maupun jenisnya. Diantara teknik pewarnaan yang sangat pesat berkembang di Indonesia adalah pencelupan dan pencapan. Pencelupan banyak diterapkan pada industri kain tradisional seperti batik, tenun, ikat celup, maupun sasirangan. Sedangkan pencapan lebih banyak diterapkan pada produk-produk sablon maupun ecoprint. Ecoprint merupakan salah satu teknik pewarnaan tekstil kontemporer yang ditemukan pada abad 20. Teknik pewarnaan tersebut menggunakan bahan alami diantaranya seperti bunga, batang, daun, dan akar yang tidak menghasilkan limbah yang berbahaya bagi lingkungan.

Pengembangan ilmu pewarnaan teknik ecoprint ini salah satu cara alternatif dalam menunjang pertumbuhan dunia pendidikan dan dunia industri tekstil sehingga dapat menambah ilmu pengetahuan untuk menunjang kegiatan yang berhubungan dengan pendidikan dan industri yang tetap memperhatikan sisi ramah lingkugan. Teknik pewarnaan ecoprint merupakan kategori teknik pewarnaan pencapan. Warna yang dihasilkan dari teknik pewarnaan ecoprint adalah berbentuk motif yang menyerupai bentuk bahan pewarna yang digunakan. Bahan yang digunakan biasanya berupa tumbuh-tumbuhan bisa bagian daun, bunga, batang, maupun akar yang memiliki kriteria tertentu.

Salah satu tumbuhan yang bisa digunakan adalah daun dengan kriteria berbulu halus pada permukaannya seperti daun jati. Motif yang dihasilkan dari daun tersebut akan mendetail hingga terlihat tulang daun dan poriporinya. Untuk menghasilkan warna ecoprint yang baik harus mempertimbangkan teknik pewarnaan ecoprint, jenis bahan tekstil yang digunakan, jenis zat fiksasi, massa zat fiksasi hingga lama proses pewarnaan. Indonesia memiliki biological diversity atau keanekaragaman hayati peringkat kedua setelah Brazil.

Terdapat sumber daya alam hayati maupun non hayati yang mudah ditemui di Indonesia salah satu tumbuhannya yaitu Muntingia Calabura L. atau biasa disebut tanaman kersen. Kersen berasal dari bahasa Indonesia. Nama ini di ambil dari istilah sebutan orang Belanda terhadap tanaman ini yaitu japanse kers. Tanaman kersen merupakan tanaman yang mudah ditemui di berbagai daerah di Indonesia. Tumbuhan tersebut biasa tumbuh sebagai semai liar. Tanaman kersen biasanya mudah tumbuh sehingga sering ditemui tumbuh dipinggir jalan, diperkebunan, persawahan, halaman rumah bahkan di retakan batuan. Sifat tumbuhan kersen (Muntingia Calabura L.) yang mudah dan cepat tumbuh serta daun yang lebat, terkadang dimanfaatkan sebagai pohon peneduh di pinggir jalan maupun dipemukiman masyarakat. Meskipun tumbuhannya mudah ditemui, namun pemanfaatan tumbuhan kersen di Indonesia masih kurang. Hal ini terjadi karena masyarakat masih belum banyak yang mengetahui manfaat dari tanaman tersebut.

Kami selaku konsultan pariwisata mengucapkan terimakasih kepada Instansi terkait atas kepercayaan dan kerjasamanya. Demikian artikel penelitian pariwisata ini disusun, semoga bermanfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders) dalam pembangunan pariwisata setempat.

Kata kunci: Konsultan pariwisata, penelitian pariwisata, kajian pariwisata

Untuk informasi mengenai penelitian pariwisata, berupa kajian atau pendampingan lebih lanjut dapat menghubungi Admin kami di +62 812-3299-9470

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *